BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL | KABAR IKN

NASIONAL

Senin, 01 Juni 2020 23:15
Makna Pancasila di Tengah Pandemi

Oleh Prof. Dr. Agus Surono., SH., MH *

Prof. Dr. Agus Surono., SH., MH

HARI ini merupakan hari bersejarah bagi bangsa Indonesia. Yaitu diperingatinya hari lahir Pancasila setiap tanggal 1 Juni. Apabila kita kembali menengok sejarah lahirnya Pancasila pada tanggal 1 Juni 1945, pertama kali istilah Pancasila berikut pemikiran rumusan sila-silanya disampaikan oleh Bung Karno yang merupakan salah satu founding fathers Bangsa Indonesia. Selanjutnya juga terdapat rumusan Pancasila sebagaimana hasil Piagam Jakarta pada tanggal 22 Juni 1945, dan akhirnya rumusan final pada tanggal 18 Agustus 1945 bersamaan dengan lahirnya UUD RI Tahun 1945 yang merupakan satu kesatuan proses lahirnya Pancasila sebagai dasar Negara.

Hari lahirnya Pancasila 1 Juni 1945 ditetapkan melalui Keputusan Presiden RI No 24 Tahun 2016, di mana dalam konsideran huruf f dinyatakan “Untuk melengkapai sejarah ketatanegaraan Indonesia.” Selanjutnya dalam konsideran huruf e dinyatakan bahwa “Rumusan Pancasila sejak tanggal 1 Juni 1945 yang dipidatokan oleh Ir. Soekarno, rumusan Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945 hingga rumusan final tanggal 18 Agustus 1945 adalah satu kesatuan proses lahirnya Pancasila sebagai Dasar Negara.”

Pernyataan bahwa ketiga proses perumusan Pancasila merupakan suatu kesatuan juga ditegaskan dalam buku MPR RI periode Dr (Hc) H. Taufik Kiemas, dan semakin jelas dan tegas setelah Pemerintah menetapkan tanggal 18 Agustus 1945 sebagai Hari Konstitusi berdasarkan Keputusan Presiden No. 18 Tahun 2008.

            Apabila kita cermati sila-sila Pancasila sebagai dasar Negara, mengandung nilai religiusitas yaitu tercermin dalam sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa. Selain nilai religiusitas, Pancasila mengandung juga nilai kemanusiaan, yang tercermin dalam sila kedua, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Kemudian selain nilai kemanusiaan, Pancasila juga mencerminkan adanya nilai persatuan, yaitu dalam sila ketiga, Persatuan Indonesia. Selanjutnya dalam Pancasila juga terdapat nilai kerakyatan dan permusyawaratan perwakilan, sebagaimana dalam sila keempat, Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Adapun nilai Pancasila yang kelima, yaitu nilai keadilan, sebagaimana bunyi sila kelima Keadilan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

            Kelima sila-sila dalam Pancasila tersebut mengokohkan sebagai sebuah bangsa yang diproklamirkan sejak Tahun 1945, tepatnya pada tanggal 17 Agustus 1945. Berbagai peristiwa yang terjadi sebagai sebuah Bangsa, sejak proklamasi hingga akhir-akhir ini antara lain: pemberontakan PKI Madiun, runtuhnya rezim orde lama, runtuhnya rezim orde baru, orde reformasi, dan hingga masa Pandemi Covid-19 saat ini justru semakin mengokohkan dan memperkuat semangat kebangsaan Indonesia agar kita sebagai elemen bangsa harus semakin berupaya untuk menanamkan nilai-nilai keluhuran Pencasila, yang merupakan alat perekat dan pemersatu bangsa.

            Semangat gotong royong dan semangat saling tolong menolong juga tercermin dalam rangka menghadapi situasi atau kondisi wabah Covid-19 ini, yang entah kapan akan berakhir. Namun demikian sebagai sebuah bangsa yang sudah teruji dengan berbagai persoalan dan semangat berjuang melawan penjajah baik Belanda dan Jepang harus tetap menggelora di hati sanubari setiap insan bangsa Indonesia.

            Sikap antipati, saling mencela ataupun mencaci-maki seharusnya tidak boleh ada lagi muncul dalam insan Bangsa Indonesia, sebagaimana tercermin pada sila-sila Pancasila dengan nilai religiusitas, nilai kemanusiaan, nilai persatuan, nilai kerakyatan dan nilai keadilan.

Sebagai bangsa religius, apa yang telah direspon oleh umat beragama di Indonesia dalam menghadapi musuh bersama wabah Covid-19 ini, yaitu ketaatan untuk menjalankan ibadah di rumah bagi umat Islam ketika bulan Ramadan 1441 H dan juga umat agama lainnya, telah menunjukkan implementasi dari prinsip/nilai dalam sila pertama, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa.

            Oleh karena itu peringatan hari lahirnya Pancasila pada tanggal 1 Juni 2020 ini haruslah menjadi momentum bagi komponen masyarakat untuk terus mengamalkan nilai Pancasila tersebut, sehingga kita mampu menghadapi situasi pandemi Covid-19 ini dengan kuat dan kompak, sehingga kondisi sosial, budaya, ekonomi, pendidikan, dan berbagai aspek kehidupan berbangsa dan bernegara dapat kembali demi mewujudkan tujuan Negara Indonesia sebagaimana tercermin dalam Pembukaan UUD RI 1945. ***

 

Penulis adalah Guru Besar Ilmu Hukum Universitas Al Azhar Indonesia

loading...

BACA JUGA

Rabu, 15 Juni 2022 17:56

Presiden Jokowi Lantik Dua Menteri dan Tiga Wamen Baru, Ini Nama-Namanya..

Presiden Joko Widodo resmi melantik dua figur menteri dan tiga…

Rabu, 09 Februari 2022 12:13

Polda Metro Jaya Periksa ETLE Ungkap Kecelakaan Putra Gubernur Kaltara

Polda Metro Jaya terus menyelidiki tewasnya AKP Novandi Arya Kharizma,…

Rabu, 09 Februari 2022 12:13

AKP Novandi Tewas Bersama Kader PSI di Dalam Mobil Camry yang Terbakar

Identitas korban kedua dalam insiden kecelakaan mobil Camry yang menabrak…

Selasa, 28 Desember 2021 15:36

Selama 2021, Jalan Raya di Kalsel Renggut 316 Nyawa

Kecelakaan lalu lintas yang terjadi di jalan raya wilayah Provinsi…

Sabtu, 18 Desember 2021 06:59

Divonis Tiga Tahun, Lima Terdakwa Penganiaya Herman Banding

BALIKPAPAN-Kendati sudah mendapatkan vonis lebih ringan, lima polisi terdakwa kasus…

Selasa, 14 Desember 2021 21:34

Ketua MPR Apresiasi Capaian Indeks Keterbukaan Informasi Publik Kaltim

JAKARTA- Ketua MPR RI Bambang Soesatyo memberikan apresiasi kepada Provinsi…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers