BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Jumat, 01 November 2019 17:24
Riset dan Inovasi di Sektor Manufaktur Perlu Diperkuat
Menteri Bambang saat memberi sambutan pada the Launching of University of Washington Alumni Association Indonesia (UWAIN) di Hotel Grand Hyatt, Jakarta pada Kamis (31/10) malam. (foto : dok.kemristek/BRIN for Prokal)

PROKAL.CO, JAKARTA--Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang Brodjonegoro mengungkapkan Indonesia saat ini sudah berkembang dari sisi ekonomi jasa atau 'service economy', terutama dari 'digital economy', namun Indonesia perlu memperkuat sektor manufaktur dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan  menyebarluaskan kesejahteraan nasional.

"Saat ini kita paham bahwa semua orang saat ini berada dalam euforia 'digital economy', tapi di saat yang sama kita harus melihat  masa depan, dalam arti kita harus mulai menanam pondasi yang kuat untuk meningkatkan pertumbuhan  ekonomi Indonesia," ujar Menteri Bambang saat memberi sambutan pada the  Launching of University of Washington Alumni Association Indonesia (UWAIN) di Hotel Grand Hyatt, Jakarta pada Kamis (31/10) malam.

Bambang mengungkapkan komitmen Kementeriannya untuk mendorong perusahaan berbasis manufaktur dan kalangan industrialis di Indonesia,  mengembangkan produk inovatif yang kompetitif di persaingan internasional, yaitu melalui proses riset dan pengembangan atau 'research and development' (R and D).

"Tanggung jawab saya saat ini adalah menangani R and D, riset dan pengembangan dan hilirisasinya ke masyarakat dan industri. Saat ini Kemenristek/BRIN tengah menciptakan platform dan menguatkan ekosistem Iptek dan Inovasi sehingga masyarakat Indonesia mau dan berkenan menggunakan produk-produk inovasi anak bangsa.  Mengapa Korea Selatan sangat baik dalam membuat Samsung atau LG sebagai produk elektronik yang dominan? Hal ini bukan karena "magic touch' atau keberuntungan semata, tapi karena proses riset dan pengembangan RD (upscaling RD products menjadi innovative useable products) yang lama dan melelahkan Itulah yang seharusnya industrialis lakukan," ungkapnya.

Dia mengatakan, hampir semua negara berpopulasi besar yang maju memiliki sektor manufaktur yang kuat karena banyak tenaga kerja yang terserap dan bekerja di pabrik yang inovatif, salah satu contohnya adalah Korea Selatan.

"Negara besar manapun, kalau kita lihat sejarahnya, seperti sejarah Amerika Serikat, Eropa Barat, Jepang dan Korea Selatan, mereka tidak bisa langsung menjadi service economy. Memang sekarang Korea Selatan mulai pindah ke ekonomi berbasis jasa. K-Pop adalah contoh sukses dari service economy, tapi Indonesia tidak bisa meniru begitu saja dengan adakan versi K-Pop sendiri," ujar Bambang.

Menurutnya, Korea Selatan baru bisa mengembangkan K-Pop setelah manufaktur Korea Selatan berhasil menciptakan produk inovatif yang kompetitif, yaitu telepon pintar atau smartphone.

"Indonesia harus melalui proses yang sudah dialami Korea, melalui hal yang melelahkan, yaitu membangun sektor manufaktur sehingga dapat menjadi kompetitif. Kalau kita lihat yang sudah terjadi di Korea. Memang K-Pop sudah tersebar, tapi kalau kita lihat dari telepon pintar Anda, mungkin sampai lima puluh persen telepon di ruangan ini itu Samsung. Ini tentu saja kesuksesan dari Korea Selatan dalam manufaktur," tuturnya.

Dia menambahkan, ada banyak negara berpopulasi kecil yang bisa maju hanya melalui ekonomi berbasis jasa (service economy), namun Indonesia tidak bisa berlandaskan 'service economy' karena ekonomi berbasis jasa tidak membutuhkan banyak tenaga kerja.

"Kalau kita tinggal di Singapura, mudah untuk menjadi service economy. Itu yang mereka lakukan sekarang atau Dubai (Uni Emirate Arab) juga mudah untuk menjadi service economy tapi untuk Indonesia dengan 266 juta jiwa dengan hambatan geografis, karena kita negara kepulauan terbesar di dunia, sayangnya kita tidak bisa hanya menjadi service economy," ungkap Bambang Brodjonegoro di hadapan puluhan alumni Universitas Washington, Amerika Serikat tersebut. (*/cha/pro)

 

 

 

 

 

loading...

BACA JUGA

Minggu, 17 November 2019 01:09

Lewat Mewarnai, Anak dan Orangtua Bisa Terbang ke Hongkong

  JAKARTA--Ajang kompetisi Faber-Castell Family Art Competitions merupakan wadah anak-anak…

Kamis, 14 November 2019 12:13

Siswa SD Indonesia Sabet 5 Medali Turnamen Karate di Belgia

JAKARTA--Tim Delegasi Indonesia pada Turnamen Karate Internasional 4th Edition of…

Kamis, 07 November 2019 12:40

Menristek Optimis Indonesia Lahirkan 2 Startup Unicorn Baru Tahun 2020

JAKARTA--Menteri Riset, Teknologi dan Kepala Badan Riset Inovasi Nasional Bambang…

Sabtu, 02 November 2019 20:37

15 Negara Dipastikan Hadiri Konferensi Internasional PAUD

  JAKARTA--Direktorat JenderalPendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Dirje  PAUD…

Jumat, 01 November 2019 17:24

Riset dan Inovasi di Sektor Manufaktur Perlu Diperkuat

JAKARTA--Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala…

Jumat, 01 November 2019 17:10

Jokowi Minta Kurikulum Pendidikan Jangan Kaku

JAKARTA--Presiden Joko Widodo meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) untuk…

Jumat, 01 November 2019 16:52

Komjen Idham Azis Orang Lapangan Kaya Pengalaman

JAKARTA--Presiden Joko Widodo (Jokowi)  melantik Komisaris Jenderal (Komjen) Idham Azis sebagai…

Kamis, 24 Oktober 2019 21:33

Mantan Mentan Amran Loyal Tanpa Batas Pada Presiden Jokowi

Jakarta - Mantan Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman menyatakan dengan…

Selasa, 22 Oktober 2019 23:02

Mendikbud Baru Harus Melek Teknologi

    JAKARTA--Pengamat Pendidikan, Indra Charismiadji mengatakan bahwa Menteri Pendidikan…

Minggu, 22 September 2019 06:22

Gandeng IKJ, Bekraf Kembangkan Industri Animasi dan Fashion Indonesia

  JAKARTA--Badan Ekonomi Kreatif Indonesia (Bekraf) bekerjasama dengan Fakultas Seni…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*