BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Sabtu, 23 Maret 2019 12:25
Belajar Kembangkan Desa, 19 Kades Dikirim ke Tiongkok
Mendes PDTT, Eko Putro Sandjojo di Gedung Kemendes PDTT, Kalibata, Jakarta, Jumat (22/3). (Foto : kemendes for kaltim post)

PROKAL.CO, JAKARTA--Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dna Transmigrasi (Kemendesa PDTT) mengirim sebanyak 19 kepala desa, pendamping desa dan pegiat desa untuk mengikuti studi banding di Tiongkok. Menteri Desa, Pembangunan Derah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Putro Sandjojo menerangkan, program pengiriman ini bertujuan untuk membaca peluang kerjasama bisnis dengan kepala desa di Tiongkok. “Saya berharap agar perwakilan Indonesia yang berangkat studi banding ini bisa membina hubungan baik dengan masyarakat di Tiongkok. Melihat peluang yang bisa dikerjasamakan dan melihat apa yang dibutuhkan masyarakat Tiongkok yang bisa disuplai oleh desa di Indonesia,” ujar Mendes Eko di Gedung Kemendesa PDTT, Jakarta, Jumat (22/3). Ia mengatakan, hubungan baik antara Kepala Desa Tiongkok dan Kepala Desa Indonesia akan mempererat hubungan negara keduanya. Menurutnya, menjaga hubungan baik antara kedua negara tersebut menjadi penting mengingat Indonesia dan Tiongkok diprediksi akan menjadi negara dengan kekuatan ekonomi 5 besar dunia. “Duta Besar Tiongkok telah menkonfirmasi bahwa 40 tahun lalu pendapatan per kapita masyarakat desa di Tiongkok 20 US Dollar dan sekarang 2000 US Dollar. Dan itu pertumbuhan 100 kali lipat. Itu sangat besar, dan kita layak untuk meniru Tiongkok,” ujarnya. Eko mengatakan, rencana studi banding kepala desa, pendamping desa, dan pegiat desa ke Tiongkok telah dibicarakan dengan Kedubes Tiongkok sejak tahun lalu. Adapun peserta studi banding tersebut adalah yang telah berhasil mengubah desanya dari tertinggal menjadi desa berkembang dan maju. “Mudah-mudahan mereka bisa menyerap dan belajar dari keberhasilan desa-desa di Tiongkok untuk diterapkan di Indonesia,” ujarnya. Di sisi lain, Duta Besar Tiongkok untuk Indonesia, Xiao Qian mengapresiasi pelaksanaan studi banding perwakilan Indonesia ke Tiongkok. Menurutnya, studi banding perdesaan tersebut adalah yang pertama didelegasikan dari Indonesia ke Tiongkok. “Tahun lalu Menteri Desa mengusulkan kepada saya untuk mengadakan studi banding ke Tiongkok dan mempelajari seperti apa desa-desa di Tiongkok. Saya rasa ini adalah usulan luar biasa bagus,” ujarnya. Melalui studi banding tersebut ia meyakini, delegasi Indonesia dapat merasakan langsung hasil pembangunan di Tiongkok, yang berhasil meningkatkan pendapatan per kapita masyarakat perdesaan secara signifikan. Menurutnya, Indonesia dan Tiongkok yang sama-sama merupakan negara yang terdiri dari perdesaan dapat menjalin komunikasi dan kerjasama dengan baik. “Setelah mendapat usulan studi banding tersebut, saya sampaikan dengan kementerian terkait di Tiongkok. Respon kementerian di Tiongkok positif. Kami sangat senang bisa menyambut delegasi dari Indonesia di Tiongkok,” ujarnya. (*/sar/pro)

loading...

BACA JUGA

Rabu, 11 Maret 2020 14:14

Pemerintah Dongkrak Kualitas Guru Lewat Organisasi Penggerak 

    JAKARTA--Pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) kembali…

Senin, 02 Maret 2020 18:51

Dua WNI Positif Terjangkit Virus Corona, Ini Pernyataan Tegas dari Presiden Jokowi..

JAKARTA- Pemerintah telah mengambil langkah dan mempersiapkan pencegahan serta penanganan…

Minggu, 16 Februari 2020 20:09

FSB 2020, Gali Potensi Siswa di Bidang Sains

JAKARTA--Festival Sains dan Budaya (FSB) 2020 bakal siap digelar. Ajang…

Selasa, 21 Januari 2020 16:09

Kapal Berisi Wartawan Istana Presiden Tebalik di Tengah Laut

LABUAN BAJO- Insiden kapal terbalik menimpa rekan-rekan wartawan Istana yang…

Sabtu, 28 Desember 2019 20:20

Hembusan Isu "Geng Solo", Ini Kata Komisioner Kompolnas dan Pakar Hukum Tata Negara..

JAKARTA- Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) menanggapi tudingan isu ‘Geng Solo’…

Selasa, 17 Desember 2019 23:49

Alumni Diharap Ikut Berperan Dongkrak Peringkat Kampus 

JAKARTA--Rektor Universitas Brawijaya (UB) Malang, Nuhfil Hanani menyampaikan bahwa alumni…

Senin, 16 Desember 2019 23:36

‘Merdeka Belajar’ Diklaim Awal Baru Sistem Pendidikan Indonesia

JAKARTA—Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) , Nadiem Anwar Makarim  menyampaikan…

Rabu, 04 Desember 2019 12:35

Dugaan Suap, KPK Periksa Dirut PKT

JAKARTA- Kasus dugaan suap Bidang Pelayaran antara PT Pupuk Indonesia Logistik…

Minggu, 24 November 2019 00:28

LDN Diharap Lahirkan Pemain Bibit Unggul dari Desa

BEKASI--Liga Desa Nusantara (LDN) akhirnya melahirkan juara baru di tingkat…

Minggu, 17 November 2019 01:09

Lewat Mewarnai, Anak dan Orangtua Bisa Terbang ke Hongkong

  JAKARTA--Ajang kompetisi Faber-Castell Family Art Competitions merupakan wadah anak-anak…

Pasien Positif Corona di Balikpapan Bertambah 6 Orang, Total Ada 12 Orang

Aspiana Himbau Pencegahan Covid-19 Kepada Masyarakat Batu Sopang

Kebakaran di Kawasan Perusda, Rumah sekaligus Warung Ludes Dilahap Si Jago Merah

Cegah Corona, Siagakan Pos Wasdalkes Darat dan Sungai

Bupati: Selalu Perkuat Koordinasi Tim

Alat Rapid Test Bakal Segera Tiba untuk Kaltim

HBICS Balikpapan Terapkan Home Learning, Antisipasi Penyebaran COVID-19

Gara-gara Corona, Reses DPRD PPU Diundur

Cegah Penyebaran Covid-10, Legislatif Dilarang Perjalanan Dinas Luar Daerah

Ditreskrimum Polda Kaltim Amankan Residivis Curanmor Barang Bukti Lima Motor
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers