BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Senin, 04 Juni 2018 15:44
HIKMAH RAMADAN
Ternyata Pancasila Sesuai Piagam Madinah. Benarkah?
M Cholil di depan keluarga besar Lemhannas RI.

PROKAL.CO, JAKARTA – Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) RI menggelar peringatan Nuzulul Quran, di ruang Gajah Mada Lemhannas RI, Senin (4/6) pagi tadi. Dalam peringatan tersebut, Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat KH Muhammad Cholil Nafis Lc MA PhD menyampaikan, Alquran merupakan buku petunjuk bagi umat Islam.

“Sama seperti mobil selalu ada buku petunjuknya. Manusia juga harus selalu perhatikan buku petunjuknya,” katanya. Itu sebabnya, ia mengajak manusia harus kembali pada Alquran. “Orang yang menjalankan nilai-nilai Alquran akan dimuliakan Allah. Coba perhatikan, para penghafal dan pengamal Alquran tidak ada yang sengsara hidupnya,” tegasnya.

Namun, menurut dia, yang memprihatinkan adalah data dari Lembaga Survei Indonesia (LSI) yang menyebutkan, 65 persen umat Islam di Indonesia masih buta huruf Alquran. “Jangankan mengerti, bagaimana pula akan mengamalkan dan membela Alquran. Ini yang menjadikan banyak yang menjadi muslim tapi tak paham islam. Akibatnya banyak paham yang menyimpang dan membahayakan,” bebernya.

Ustaz Cholil menyampaikan, sejak kelahirannya, Islam tidak mengajarkan kekerasan dan tidak pernah memaksakan agama Islam kepada orang yang beragama lain. Hal ini terbukti ketika Rasulullah berada di Madinah pun mengeluarkan Piagam Madinah. “Poin utama Piagam Madinah ini adalah sebagai muslim tidak dibenarkan memaksakan agama Islam kepada orang lain,” bebernya.

Piagam Madinah adalah sebuah ketetapan mengenai dasar-dasar negara Islam yang bekerja untuk mengatur suatu umat dan membentuk suatu masyarakat serta menegakkan suatu pemerintahan. Menurutnya, kesamaan konsep antara Piagam Madinah dengan Konstitusi Indonesia diantaranya terletak pada adanya ikatan agama dengan negara. Nabi Muhammad SAW mendirikan negara Madinah tidak melabelkan Negara Islam namun bersifat umum dan berdasarkan atas kesepakatan masyarakat atau kontrak sosial. Hal ini menyikapi pemikiran segelintir orang yang selalu menggaungkan sistem khilafah di Indonesia.

Dikatakan, dalam Piagam Madinah tidak membedakan suku, agama dan antargolongan. “Semua mengutamakan persaudaraan dan persatuan,” tegasnya. Maka tidak heran, kata Ustaz Cholil, para ulama pendiri bangsa di masa lalu, juga mengikuti Rasulullah dalam hal membentuk negara. “Jadi Indonesia sudah Indonesia sangat Islami. Tak hanya menegakkan syariah. Tapi juga berperilaku ihsan alias berakhlak mulia,” bebernya.

Piagam ini menjabarkan hubungan agama dengan negara yang diimplementasikan dalam konstitusi yang disepakati bersama oleh masyarakat yang plural. Bahwa otoritas negara terhadap keagamaan masyarakat sebatas menjamin keberlangsungan, kebebasan untuk memilih dan memeluk agama, mengatur militer serta terpeliharanya perdamaian dalam kehidupan bersama.

“Nabi Muhammad SAW mendirikan negara Madinah tidak melabelkan negara Islam, tetapi bersifat umum dan berdasarkan atas kesepakatan masyarakat,” tambahnya

Dijelaskannya, hubungan agama dan negara diletakkan sebagai relasi yang  kuat dan resmi.  Pluralitas keagamaan dilihat sebagai keniscayaan yang harus dilindungi oleh negara.

“Intinya, pembentukan negara bersifat ijtihadi menuju kemaslahatan umat. Heterogenitas adalah keniscayaan, tetapi tetap dalam bingkai keteraturan yang taat kepada hukum dan kesepakatan,” pungkas Cholil.

Ditambahkan, bicara syariah harus dilengkapi dengan akhlak sebagai penyempurna. Itu sebabnya, dalam berbangsa dan bernegara juga tidak cukup hanya sesuai syariah. Tapi ada juga akhlak mulia antarsesama. “Jadi, Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 sama dengan kesepakatan Madinah yang diberi nama Piagam Madinah. Hal ini harus diajarkan pula kepada para generasi milenial. Sehingga anak-anak tidak hanya belajar dengan Profesor Google atau Sayyidina Youtube,” guraunya.

Ia kembali menegaskan, menegakkan syariat saja tidak cukup. “Untuk urusan syariat, malaikat jelas jauh lebih baikm” sambungnya.

Lalu kenapa Allah menciptakan manusia? Karena manusia berbeda dengan makhluk lain, yang berilmu dan mampu menyerap pengetahuan. Jadi taat saja menurutnya tak cukup. Ia menyarankan agar setiap orang menggunakan kekuasaan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Kalau sudah pintar pun diingatkan untuk jangan sombong. “Sebab semua ilmu dari Allah. Biasanya  intelektualitas melahirkan kesombongan. Sampai menganggap orang lain yang lain tak pantas masuk surga,” sindirnya.

Terkait dengan aksi bom bunuh diri, ia menegaskan bahwa Islam tak butuh pasukan berani mati. Islam justru membutuhkan pasukan berani hidup, hidup dengan karya dan jasanya, serta semua prestasinya.

“Belum lagi anggapan akan mendapat bidadari. Ini hanya urusan di atas ranjang. Nikmatnya bidadari itu hanya di dunia. Sebab nantinya di akhirat, sidadari secantik apa pun akan kalah rasanya jika bisa bertemu Allah. Banyak hal lain lebih nikmat ketimbang bidadari di Surga,” tegasnya.

Maka menurutnya aneh jika ada yang memusuhi orang lain hanya karena ingin dekat dengan Allah. “Ingin dekat Allah ya dekati makhluknya. Sebab saling memberi adalah sifat Allah, sehingga peduli dengan orang lain sangat diperlukan,” sebutnya.

Sebelumnya, dalam sambutannya, Gubernur Lemhannas RI Letjend TNI Purn Agus Widjojo mengajak para hadirin agar menjadikan Alquran sebagai petunjuk dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara.

“Sikap toleransi dalam kemajemukan suku agama ras antar-golongan sesuai prinsip universal. Saling menghormati antarsesama dan membangun toleransi hendaknya persatuan dan kesatuan. Sudah jelas Alquran menyuruh umat bersatu di jalan Allah,” bebernya. Ia juga mengajak agar umat Islam menunjukkan citranya sebagai umat yang ramah dan toleran sesuai dengan tatanan demokrasi, teduh, harmonis dan jauh dari anarkis. (*)


BACA JUGA

Selasa, 21 Januari 2020 16:09

Kapal Berisi Wartawan Istana Presiden Tebalik di Tengah Laut

LABUAN BAJO- Insiden kapal terbalik menimpa rekan-rekan wartawan Istana yang…

Sabtu, 28 Desember 2019 20:20

Hembusan Isu "Geng Solo", Ini Kata Komisioner Kompolnas dan Pakar Hukum Tata Negara..

JAKARTA- Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) menanggapi tudingan isu ‘Geng Solo’…

Selasa, 17 Desember 2019 23:49

Alumni Diharap Ikut Berperan Dongkrak Peringkat Kampus 

JAKARTA--Rektor Universitas Brawijaya (UB) Malang, Nuhfil Hanani menyampaikan bahwa alumni…

Senin, 16 Desember 2019 23:36

‘Merdeka Belajar’ Diklaim Awal Baru Sistem Pendidikan Indonesia

JAKARTA—Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) , Nadiem Anwar Makarim  menyampaikan…

Rabu, 04 Desember 2019 12:35

Dugaan Suap, KPK Periksa Dirut PKT

JAKARTA- Kasus dugaan suap Bidang Pelayaran antara PT Pupuk Indonesia Logistik…

Minggu, 24 November 2019 00:28

LDN Diharap Lahirkan Pemain Bibit Unggul dari Desa

BEKASI--Liga Desa Nusantara (LDN) akhirnya melahirkan juara baru di tingkat…

Minggu, 17 November 2019 01:09

Lewat Mewarnai, Anak dan Orangtua Bisa Terbang ke Hongkong

  JAKARTA--Ajang kompetisi Faber-Castell Family Art Competitions merupakan wadah anak-anak…

Kamis, 14 November 2019 12:13

Siswa SD Indonesia Sabet 5 Medali Turnamen Karate di Belgia

JAKARTA--Tim Delegasi Indonesia pada Turnamen Karate Internasional 4th Edition of…

Kamis, 07 November 2019 12:40

Menristek Optimis Indonesia Lahirkan 2 Startup Unicorn Baru Tahun 2020

JAKARTA--Menteri Riset, Teknologi dan Kepala Badan Riset Inovasi Nasional Bambang…

Sabtu, 02 November 2019 20:37

15 Negara Dipastikan Hadiri Konferensi Internasional PAUD

  JAKARTA--Direktorat JenderalPendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Dirje  PAUD…

Banyak Usia Muda Meninggal karena Sakit Jantung, Ini Tips Menjaga Kesehatan Jantung Sejak Dini..

Waspada, Penyakit Jantung Koroner Serang di Malam Hari saat Tidur

Polri dan TNI Tanam 10.000 Bibit Pohon Mangrove untuk Se-Kaltim

Satresnarkoba Polresta Balikpapan Amankan Enam Pelaku Narkoba

HUT ke-56 Angkasa Pura Airports, Pengguna Jasa di Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan Kebagian Hadiah

GAPKI Kaltim- Kaltara Gelar Sosialisasi dan Klinik ISPO

Suave Co-Working, Tempat Kerja Kekinian dan Nongkrong Nyaman Hadir di Balikpapan

BARU.. Ada Zona Panahan di Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan

Nasabah Masih Khawatir, Minta Pertemuan dengan Manajemen Bukopin

Kecelakaan di Tol Bal-Sam Km 82, Mobil Avanza Hantam Pagar Pembatas sampai Tembus Belakang
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers