BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | ADVERTORIAL | KABAR IKN | ROAD TO 2024

NASIONAL

Kamis, 12 Januari 2023 11:50
Ditahan KPK Karena Kasus Suap, Lukas Enembe Berharta Rp 33,7 Miliar
Tersangka Gubernur Papua Lukas Enembe mengenakan rompi oranye, diborgol dan menggunakan kursi roda saat di tampilkan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Rabu, Jakarta (11/1/2022).

Gubernur Papua Lukas Enembe telah resmi ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (11/1) kemarin. Lukas ditahan untuk masa penahanan pertamanya selama 20 hari ke depan, terhitung mulai hari ini hingga 30 Januari 2023.

Menelisik harta kekayaan Lukas Enembe dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) dalam laman elhkpn.kpk.go.id Kamis (12/1), politikus Partai Demokrat itu tercatat memiliki harta kekayaan sejumlah Rp 33.784.396.870.

Lukas tercatat memiliki harta berupa tanah dan bangunan yang tersebar di wilayah Kota Jayapura sebanyak enam bidang. Total harta tidak bergerak milil Lukas senilai Rp 13.604.441.000.

Selain itu, Lukas juga tercatat Lukas memiliki empat unit alat transportasi berupa mobil senilai Rp 932.489.600. Adapun mobil-mobil yang terparkir di garasi Lukas, yakni mobil Toyota Fortuner tahun 2007 seharga Rp 300.000.000 dan Honda Jazz tahun 2007 seharga Rp 150.000.000.

Kemudian, Toyota/Jeef Land Cruiser tahun 2010 seharga Rp 396.953.600 dan Toyota Camry tahun 2010 seharga Rp 85.536.000

Lukas juga memiliki surat berharga senilai Rp 1.262.252.563, kas dan setara kas senilai Rp 17.985.213.707. Sehingga total harta Lukas sebesar Rp 33.784.396.870 atau Rp 33,7 miliar. 

Ketua KPK Firli Bahuri menduga, gratifikasi yang diterima Gubernur Papua Lukas Enembe sebesar Rp 10 miliar. Meski demikian, KPK belum mengungkap pihak pemberi gratifikasi tersebut.

“Tersangka Lukas Enembe diduga juga telah menerima pemberian lain sebagai gratifikasi yang berhubungan dengan jabatannya yang berdasarkan bukti permulaan sejauh ini berjumlah sekitar Rp 10 miliar,” kata Firli Bahuri di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta Pusat, Rabu (11/1).

Dalam proses penyidikan, KPK telah memeriksa 76 saksi dan melakukan penggeledahan di enam lokasi yang tersebar di Papua, Jakarta, Sukabumi, Bogor, Tangerang dan Batam. KPK juga telah menyita aset berupa emas batangan, perhiasan emas dan kendaraan mewah dengan nilai sekitar Rp 4,5 miliar. “KPK juga telah memblokir rekening dengan nilai sekitar Rp 76,2 miliar,” ujar Firli.

Selain itu, KPK juga menyita beberapa aset milik Lukas Enembe. Salah satunya, emas batangan hingga kendaraan mewah senilai Rp 4,5 miliar. “Penyitaan aset, emas batangan perhiasan emas dan kendaraan mewah senilai Rp 4,5 miliar,” ungkap Firli.

Selain aset mewah, KPK juga turut memblokir rekening Lukas yang bernilai fantastis. Yakni, senilai Rp 76,2 miliar. “Di samping itu KPK telah memblokir rekening 76,2 miliar,” papar Firli.

Lukas disangkakan melanggar pasal 12 huruf a atau b atau pasal 11 dan pasal 12B Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. (jpc)

loading...

BACA JUGA

Kamis, 12 Januari 2023 11:50

Ditahan KPK Karena Kasus Suap, Lukas Enembe Berharta Rp 33,7 Miliar

Gubernur Papua Lukas Enembe telah resmi ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi…

Rabu, 14 Desember 2022 21:23

17 Parpol Lolos Peserta Pemilu 2024, Partainya Amien Rais Gagal

Komisi Pemilihan Umum (KPU) membacakan hasil rekapitulasi verifikasi terhadap 18…

Rabu, 14 Desember 2022 16:17
Dugaan Manipulasi Verifikasi Faktual Partai Politik

Dapat Somasi, KPU Investigasi Internal

Menjelang penetapan partai politik, isu dugaan manipulasi hasil verifikasi faktual…

Minggu, 11 Desember 2022 11:29

BMKG Sebut Hujan Lebat di Sebagian Wilayah Indonesia

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan, masyarakat perlu mewaspadai…

Jumat, 09 Desember 2022 18:28

Brand Politika: Sandiaga Uno Cukup Cawapres Saja

JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga S…

Rabu, 07 Desember 2022 17:04

Ismail Bolong Sudah Tersangka dan Ditahan Bareskrim

Direktorat Tindak Pidana Tertentu (Dittipidter) Bareskrim Polri resmi menetapkan Ismail…

Rabu, 07 Desember 2022 15:24

Innalillahi, Lord Rangga Pemimpin Sunda Empire Meninggal Dunia

BREBES - Rangga Sasana, mantan petinggi Sunda Empire dikabarkan meninggal…

Rabu, 07 Desember 2022 14:50

Kapolda Sebut Ada 11 Korban Ledakan Bom Bunuh Diri Polsek Astanaanyar

Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat Inspektur Jenderal Polisi Suntana menyebutkan, ada 11…

Minggu, 04 Desember 2022 12:09

Oknum Perwira Paspampres Ditahan di Rutan Guntur 20 Hari, Terancam Pecat dan 12 Tahun Bui

Oknum perwira Paspampres Mayor Inf Bagas Firmasiaga terancam 12 tahun…

Selasa, 29 November 2022 23:47

PSKL LHK Gelar Dialog Nasional Kearifan Lokal Hutan Lestari

Direktorat Jenderal Kehutanan Sosial dan Kemitraan Lingkungan (PSKL) Kementerian Lingkungan…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers