BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

RAGAM

Kamis, 25 April 2019 10:09
Pemilu 7 Tahap

PROKAL.CO, Demokrasi memang mahal. Tapi lebih mahal lagi kalau 'Pemilu yang mahal itu tidak berkualitas'.

Demi kualitas itu India tidak mau grusa-grusu. Pemilunya dibuat tujuh tahap. Masa pencoblosannya sampai 37 hari. Sejak 11 April lalu sampai 19 Mei nanti.

Tahap pertamanya hanya di 20 negara bagian. Yang meliputi 91 distrik. Satu distrik satu kursi DPR pusat. Seperti di Malaysia atau di Inggris. 

Di 91 distrik ini pemilunya dilakukan di hari pertama, tanggal 11 April lalu. Di beberapa distrik jadwalnya diundur karena ditemukan gejala tidak jurdil. Misalnya ada yang bagi-bagi uang.

Tanggal-tanggal berikutnya untuk negara bagian yang lain lagi. 

Tahap terakhir, yang ke tujuh, dilangsungkan di 8 negara bagian, termasuk West Bengal. Yang ibukotanya Calcutta itu. Salah satu negara bagian yang sensitif: muslimnya 22 persen. Tertinggi di India. Yang rata-rata muslimnya 14 persen. Tahap tujuh itu berlangsung di hari terakhir: tanggal 19 Mei depan. Untuk 59 distrik di delapan negara bagian. Dari delapan itu hanya West Bengal yang besar. 

Mengapa harus tujuh tahap? Menjadi begitu lama?

Memang pemilu di India serba 'ter'. Terlama pelaksanaan pencoblosannya. Tercepat waktu penghitungannya. Tidak sampai satu hari. Tanggal 23 Mei depan. Juga terbesar jumlah pemilihnya: 850 juta orang.

Terlama itu dimaksudkan untuk bisa menghasilkan kualitas pemilu yang tinggi. Di India kalau sampai terjadi kecurangan akibatnya fatal. Di sana serba sensitif. Ideologi, agama, ras, kasta, gender, kaya miskin. Pemilu yang tidak jurdil bisa langsung mengarah ke isu sensitif itu. 

Pemilu yang berkualitas itu dirumuskan secara sederhana:  aman dan jurdil (jujur dan adil). Jurdil itu sebenarnya keamanan juga. Kalau tidak jurdil langsung tidak aman.

Untuk jurdil wasitnya harus netral. Demikian juga aparatnya.

Wasit utamanya adalah KPU India. Aparat yang dianggap bisa menjaga netralitas adalah tentara nasional. Militer. Di sana ada persepsi bahwa polisi lokal sering memihak. Justru jadi sumber kerawanan keamanan. 

Maka tentara nasional yang dipercaya untuk mengamankan pemilu. 

Tapi jumlah tentara tidak mencukupi. Kalau pemilunya serentak dalam satu hari. Wilayah India sangat luas. Banyak pula yang terpencil. Lebih satu juta TPS yang letaknya sulit dijangkau.

Tapi itu bukan alasan untuk bisa tidak aman dan tidsk jurdil. Maka dibuatlah jadwal yang tentara mampu mengawalnya. Dengan cara cukup waktu untuk mengirim personil ke TPS terjauh sekali pun. 

Penetapan jadwal itu disesuaikan juga dengan kemampuan logistik. Andalan angkutan mereka adalah kereta api. Terutama untuk mengirim tentara nasional ke seluruh pelosok negeri. Termasuk ke TPS terpencil. 

Intinya: TPS harus aman. Proses mencoblosnya harus aman. Proses penghitungan suara harus aman. Pengangkutan suara harus aman. Dan itu diserahkan pengawalannya kepada tentara nasional. 

Itulah sebabnya di sana proses pencoblosannya begitu lama. Tapi proses penghitungannya yang cepat. Satu hari. 

Sebaliknya di sini: pencoblosannya begitu cepat. Penghitungannya yang lama.  Entah mana yang lebih baik.(Dahlan Iskan)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 21 Juni 2019 17:03

Deklarasi Tolak Kerusuhan, Puluhan Ribu Warga dan Tokoh Masyarakat Siap Gabung

 BALIKPAPAN- Antusiasme kegiatan HUT Bhayangkara juga dirasakan masyarakat Kaltim, khususnya…

Kamis, 20 Juni 2019 16:31

Bikin Gebrakan di Bidang Media, Kaltim Post Raih Marketing Champion 2019

BALIKPAPAN- Acara Indonesia Marketeers Festival (IMF) menobatkan Direktur Kaltim Post…

Minggu, 16 Juni 2019 10:14

Wartawan Balikpapan Serahkan Bantuan untuk Korban Banjir

BALIKPAPAN- Musibah banjir yang terjadi di Samarinda menyentuh simpati semua…

Sabtu, 15 Juni 2019 18:24

Pengacara Perempuan Kondang di Indonesia Ini Tunjukkan Bakat Memasaknya di Balikpapan

BALIKPAPAN- Pengacara perempuan ternama di Indonesia, Elza Syarief, tampil beda.…

Jumat, 14 Juni 2019 19:10

Tahun Ini, Bandara SAMS Sepinggan Kehilangan 100 Ribu Penumpang

BALIKPAPAN- Bandara Sultan Aji Muhammad Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan, Balikpapan,…

Jumat, 14 Juni 2019 11:05

Posko Terpadu di Bandara SAMS Sepinggan Ditutup, Begini Kondisi dan Situasinya selama Lebaran

BALIKPAPAN – Posko Terpadu Angkutan Lebaran 2019 di Bandara Sultan…

Jumat, 14 Juni 2019 08:09

Ini Prakiraan Cuaca dari BMKG yang Akan Terjadi di Balikpapan selama Beberapa Hari ke Depan

BALIKPAPAN – Hujan dengan intesitas sedang diprakirakan masih akan mengguyur…

Kamis, 13 Juni 2019 08:25

Banjir dan Kita

                   …

Selasa, 11 Juni 2019 16:10

CEK..! Jadwal Penerimaan Peserta Didik Baru Tahun Ajaran 2019..

BALIKPAPAN – Tidak lama lagi, Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB)…

Senin, 10 Juni 2019 14:55

Ayo Hadir..! KAMABA Gelar Halalbihalal

BALIKPAPAN- Keluarga Alumni Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Mujahidin Balikpapan (Kamaba) tengah…

Putri Bos Hotel di Balikpapan Tewas Jatuh dari Bangunan Lantai 8

PT Etam Bersama Lestari Raih Proper Biru

Deklarasi Menolak Kerusuhan di Kaltim, Kapolda Tak Ingin Kejadian di Jakarta Terulang

KOMPAK..! Mengenakan Ikat Kepala, Warga Kaltim Deklarasi Menolak Kerusuhan

BANGKIT PERSIBA BALIKPAPAN! Takluk atas PSIM Yogyakarta, Bangkit Hadapi Laga Selanjutnya

Pemkab Paser Jalin Kerja Sama di Bidang Pertanahan dan Pertanian

Deklarasi Tolak Kerusuhan, Puluhan Ribu Warga dan Tokoh Masyarakat Siap Gabung

Laris Manis, Persiba Balikpapan Kedatangan Dua Sponsor Lagi

BRAAAKK..Kejadian Lagi! Truk Nabrak Motor di Turunan Rapak

Gubernur Ajak Ubah Mindset Pengelolaan Lingkungan
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*