BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Jumat, 29 Maret 2019 01:17
WCP Dinilai Berhasil Dongkrak Publikasi Ilmiah Indonesia

Pemerintah Apresiasi Kontribusi Diaspora dalam Pembangunan Bangsa

Para narasumber yang hadir dalam acara diskusi buku “Kontribusi Ilmuwan Diaspora dalam Pengembangan Sumber Daya Iptek dan Dikti di Indonesia” di Century Park Hotel Jakarta. (Foto : kemristekdikti for Kaltim Post)

PROKAL.CO, JAKARTA--Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) yanb sejak tahun 2016 menggelar World Class Professor (WCP) ternyata membuahkan hasil. Sekretaris Dirjen Sumber Daya Iptek dan Dikti, Prof. John Hendri mengungkapkan bahwa sejak hubungan pemerintah dengan diaspora terbentuk melalui program WCP dan SCKD, ada banyak peran dan dampak yang telah didapatkan pemerintah dari kerja para ilmuwan diaspora selama ini. Salah satunya ialah peningkatan publikasi ilmiah Indonesia di jurnal internasional yang cukup signifikan.

 

“Keberadaan diaspora juga sangat membantu, terutama bagi masyarakat yang ingin menuntut ilmu di luar negeri," ungkap John Hendri dalam acara diskusi buku “Kontribusi Ilmuwan Diaspora dalam Pengembangan Sumber Daya Iptek dan Dikti di Indonesia” di Century Park Hotel Jakarta, baru-baru ini. 

 

 World Class Professor (WCP) dan Simposium Cendekia Kelas Dunia (SCKD) merupakan ebuah program yang diinisiasi oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Iptek dan Dikti, bekerja sama dengan Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I4) dan Akademi Ilmuwan Muda Indonesia (ALMI), sebagai wadah pertemuan antara ilmuwan diaspora dengan ilmuwan dalam negeri untuk berkolaborasi, menghasilkan inovasi bermutu yang tidak hanya berguna bagi bangsa sendiri, tetapi juga bagi bangsa di dunia. 

 

Per 28 November data dari SCOPUS menunjukan publikasi ilmiah internasional Indonesia sebanyak 24.883 jurnal, jauh diatas Singapura 19.767 jurnal dan Thailand 15.018 jurnal.  

 

Narasumber diskusi yang merupakan penulis dan editor buku, Prof. Deden  Rukmana dari Alabama A&M University, Amerika Serikat yang turut hadir di dalam acara ini menerangkan,   dari segi kuantitas dan kualitas, diaspora Indonesia masih di bawah China, India, dan Korea. "Tapi kami (diaspora), terus mengupayakan yang terbaik untuk bangsa. Salah satu upaya yang kami lakukan di antaranya adalah yang terdapat dalam buku ini,” ungkapnya.

 

Buku “Kontribusi Ilmuwan Diaspora dalam Pengembangan Sumber Daya Iptek dan Dikti di Indonesia” ini sendiri dibagi dalam 5 bagian. Salah satunya membahas tentang “Sekilas tentang Ilmuwan Diaspora dan Penguatan Pendidikan Tinggi di Indonesia”, yang ditulis oleh Deden Rukmana dan Zulfan Tadjoeddin. Bagian ini membahas tentang kegiatan WCP 2016 dan SCKD 2017 dan peran ilmuwan diaspora dengan dunia riset dan pendidikan tinggi di Indonesia. 

 

Tak kalah menarik, bagian lainnya juga ada yang membahas tentang “Pengembangan Ilmu dan Teknologi Kesehatan di Indonesia”, yang ditulis oleh Tjandra Yoga Aditama, Taifo Mahmud, Boya Nugraha, Mulyoto Pangestu, Azhar Zam dan Bibin Bintang Andriana. Bagian ini membahas tentang pengembangan sumber daya IPTEK di Indonesia, terutama dalam bidang kesehatan.

 

Co-editor buku yang juga narasumber diskusi,  F. Koropitan, Ph.D. dari Institut Pertanian Bogor menjelaskan bahwa apa yang ditulis para diaspora dalam buku ini benar-benar membuatnya tertegun. Kabar mengenai besarnya potensi sumber daya yang dimiliki Indonesia memang sering ia dengar. Namun, pengetahuan mendalam tentang potensi tersebut baru ia dapatkan setelah membaca buku ini. “Saya jadi optimis akan Indonesia di masa depan,” ungkapnya.

 

Buku ini sendiri, menurut Alan telah mematahkan ungkapan brain drain yang selama ini sering disematkan kepada diaspora. Para diaspora Indonesia, khususnya yang ada di buku ini lebih tepat disebut sebagai brain gain: fisik di luar, tetapi pikiran dan hati ada di dalam.

 

Sementara itu, Elisabeth A.S. Dewi, Ph.D. dari Universitas Katolik Parahyangan, Bandung, yang juga mantan diaspora Amerika dan Australia, mengatakan bahwa di mana pun diaspora berada dan sehebat apa pun karier mereka di luar negeri, kerinduan akan kampung halaman selalu tumbuh. Bahkan kemajuan teknologi yang saat ini memudahkan mereka untuk berkomunikasi dengan sanak-saudara di tanah asalnya pun, itu tidak cukup membantu.

 

“Kompleksitas memang akan selalu jadi bagian dari kehidupan diaspora di tempat tinggal mereka,” tambahnya.

 

Apresiasi juga diberikan Dr. Elisabeth kepada diaspora (penulis buku) yang di tengah kompleksitasnya menjalani kehidupan di luar negeri, tetapi masih menyediakan diri untuk terus berkontribusi bagi bangsa. Ia pun menyarankan agar ke depan, hubungan antara ilmuwan diaspora dengan industri dalam negeri harus segera dibangun. Sehingga konsep dan ide pembangunan yang tertuang dalam buku ini bisa direalisasikan dengan segera. (*/sar/pro)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 29 Maret 2019 01:54

Kepsek dan Pengawas Sekolah Diminta Lebih Visioner

JAKARTA--Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan bahwa saat…

Jumat, 29 Maret 2019 01:17

WCP Dinilai Berhasil Dongkrak Publikasi Ilmiah Indonesia

JAKARTA--Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) yanb sejak tahun…

Selasa, 26 Maret 2019 13:42

Perusahaan Dinilai Kurang Peduli, Banyak Karyawan Belum Terdaftar BPJSTK

CILOTO—Direktur  Jaminan Sosial, Ditjen Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial…

Selasa, 26 Maret 2019 13:00

Luhut : Indonesia Darurat Sampah !

BEKASI--Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan menyambut baik keberadaan PLTSa Bantar…

Selasa, 26 Maret 2019 12:45

PLTSa Merah Putih Bantar Gebang Ditarget Mampu Olah Sampah 5000 Ton per Hari

BEKASI—Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) bersama dengan Badan…

Sabtu, 23 Maret 2019 12:25

Belajar Kembangkan Desa, 19 Kades Dikirim ke Tiongkok

JAKARTA--Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dna Transmigrasi (Kemendesa PDTT) mengirim…

Rabu, 13 Maret 2019 22:15

Pengamat : AKSI Mau Digunakan untuk Apa ?

JAKARTA--Pengamat Pendidikan, Indra Charismiadji mengkritisi adanya kabar bahwa pemerintah khususnya…

Selasa, 12 Maret 2019 12:56

Drainase Bermasalah, Pengelola Sekolah Dinilai Kurang Cermat

PONOROGO--Sebagian besar sekolah - sekolah yang mengalami kebanjiran ternyata bukan…

Senin, 11 Maret 2019 21:26

Kerusakan Tidak Parah, Siswa Korban Banjir Madiun Tetap Bisa Ikut UN

MADIUN--Bencana banjir yang melanda Kabupaten Madiun, Jawa Timur beberapa waktu…

Senin, 11 Maret 2019 20:57

Mekanisme Pencairan Bantuan Bencana Banjir Madiun Masih Dirumuskan

MADIUN -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan…

Pesan Gubernur kepada Pemenang MTQ, Teruslah Berlatih!

DPRD Berharap Bapenda Segera Dibentuk

Ketua DPRD Pertanyakan Visi Misi Bupati

Dewan Minta DPUPR Evaluasi Proyek Multiyears

Bekerja di Hari Pemilu, Karyawan RSUD Beriman Tetap Bisa Nyoblos

Warga Rutan Klas II B Nyoblos, Ada 678 Orang yang Terdata di DPT

Wali Kota Balikpapan Nyoblos ke TPS, Ini Imbauannya agar Pemilu Lancar..

BPJS Kesehatan Gelontorkan Rp 11 Triliun untuk Bayar Tunggakan di Rumah Sakit

Ini Penjelasan Ketua KPU dan Wali Kota Terkait Persiapan Pemilu 2019 di Balikpapan

Patroli ke TPS-TPS, Kapolres dan Anggotanya Pastikan Siap Amankan Pemilu di Balikpapan
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*