BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Sabtu, 23 Maret 2019 12:25
Belajar Kembangkan Desa, 19 Kades Dikirim ke Tiongkok
Mendes PDTT, Eko Putro Sandjojo di Gedung Kemendes PDTT, Kalibata, Jakarta, Jumat (22/3). (Foto : kemendes for kaltim post)

PROKAL.CO, JAKARTA--Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dna Transmigrasi (Kemendesa PDTT) mengirim sebanyak 19 kepala desa, pendamping desa dan pegiat desa untuk mengikuti studi banding di Tiongkok. Menteri Desa, Pembangunan Derah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Putro Sandjojo menerangkan, program pengiriman ini bertujuan untuk membaca peluang kerjasama bisnis dengan kepala desa di Tiongkok. “Saya berharap agar perwakilan Indonesia yang berangkat studi banding ini bisa membina hubungan baik dengan masyarakat di Tiongkok. Melihat peluang yang bisa dikerjasamakan dan melihat apa yang dibutuhkan masyarakat Tiongkok yang bisa disuplai oleh desa di Indonesia,” ujar Mendes Eko di Gedung Kemendesa PDTT, Jakarta, Jumat (22/3). Ia mengatakan, hubungan baik antara Kepala Desa Tiongkok dan Kepala Desa Indonesia akan mempererat hubungan negara keduanya. Menurutnya, menjaga hubungan baik antara kedua negara tersebut menjadi penting mengingat Indonesia dan Tiongkok diprediksi akan menjadi negara dengan kekuatan ekonomi 5 besar dunia. “Duta Besar Tiongkok telah menkonfirmasi bahwa 40 tahun lalu pendapatan per kapita masyarakat desa di Tiongkok 20 US Dollar dan sekarang 2000 US Dollar. Dan itu pertumbuhan 100 kali lipat. Itu sangat besar, dan kita layak untuk meniru Tiongkok,” ujarnya. Eko mengatakan, rencana studi banding kepala desa, pendamping desa, dan pegiat desa ke Tiongkok telah dibicarakan dengan Kedubes Tiongkok sejak tahun lalu. Adapun peserta studi banding tersebut adalah yang telah berhasil mengubah desanya dari tertinggal menjadi desa berkembang dan maju. “Mudah-mudahan mereka bisa menyerap dan belajar dari keberhasilan desa-desa di Tiongkok untuk diterapkan di Indonesia,” ujarnya. Di sisi lain, Duta Besar Tiongkok untuk Indonesia, Xiao Qian mengapresiasi pelaksanaan studi banding perwakilan Indonesia ke Tiongkok. Menurutnya, studi banding perdesaan tersebut adalah yang pertama didelegasikan dari Indonesia ke Tiongkok. “Tahun lalu Menteri Desa mengusulkan kepada saya untuk mengadakan studi banding ke Tiongkok dan mempelajari seperti apa desa-desa di Tiongkok. Saya rasa ini adalah usulan luar biasa bagus,” ujarnya. Melalui studi banding tersebut ia meyakini, delegasi Indonesia dapat merasakan langsung hasil pembangunan di Tiongkok, yang berhasil meningkatkan pendapatan per kapita masyarakat perdesaan secara signifikan. Menurutnya, Indonesia dan Tiongkok yang sama-sama merupakan negara yang terdiri dari perdesaan dapat menjalin komunikasi dan kerjasama dengan baik. “Setelah mendapat usulan studi banding tersebut, saya sampaikan dengan kementerian terkait di Tiongkok. Respon kementerian di Tiongkok positif. Kami sangat senang bisa menyambut delegasi dari Indonesia di Tiongkok,” ujarnya. (*/sar/pro)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 29 Maret 2019 01:54

Kepsek dan Pengawas Sekolah Diminta Lebih Visioner

JAKARTA--Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan bahwa saat…

Jumat, 29 Maret 2019 01:17

WCP Dinilai Berhasil Dongkrak Publikasi Ilmiah Indonesia

JAKARTA--Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) yanb sejak tahun…

Selasa, 26 Maret 2019 13:42

Perusahaan Dinilai Kurang Peduli, Banyak Karyawan Belum Terdaftar BPJSTK

CILOTO—Direktur  Jaminan Sosial, Ditjen Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial…

Selasa, 26 Maret 2019 13:00

Luhut : Indonesia Darurat Sampah !

BEKASI--Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan menyambut baik keberadaan PLTSa Bantar…

Selasa, 26 Maret 2019 12:45

PLTSa Merah Putih Bantar Gebang Ditarget Mampu Olah Sampah 5000 Ton per Hari

BEKASI—Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) bersama dengan Badan…

Sabtu, 23 Maret 2019 12:25

Belajar Kembangkan Desa, 19 Kades Dikirim ke Tiongkok

JAKARTA--Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dna Transmigrasi (Kemendesa PDTT) mengirim…

Rabu, 13 Maret 2019 22:15

Pengamat : AKSI Mau Digunakan untuk Apa ?

JAKARTA--Pengamat Pendidikan, Indra Charismiadji mengkritisi adanya kabar bahwa pemerintah khususnya…

Selasa, 12 Maret 2019 12:56

Drainase Bermasalah, Pengelola Sekolah Dinilai Kurang Cermat

PONOROGO--Sebagian besar sekolah - sekolah yang mengalami kebanjiran ternyata bukan…

Senin, 11 Maret 2019 21:26

Kerusakan Tidak Parah, Siswa Korban Banjir Madiun Tetap Bisa Ikut UN

MADIUN--Bencana banjir yang melanda Kabupaten Madiun, Jawa Timur beberapa waktu…

Senin, 11 Maret 2019 20:57

Mekanisme Pencairan Bantuan Bencana Banjir Madiun Masih Dirumuskan

MADIUN -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan…

Pesan Gubernur kepada Pemenang MTQ, Teruslah Berlatih!

DPRD Berharap Bapenda Segera Dibentuk

Ketua DPRD Pertanyakan Visi Misi Bupati

Dewan Minta DPUPR Evaluasi Proyek Multiyears

Bekerja di Hari Pemilu, Karyawan RSUD Beriman Tetap Bisa Nyoblos

Warga Rutan Klas II B Nyoblos, Ada 678 Orang yang Terdata di DPT

Wali Kota Balikpapan Nyoblos ke TPS, Ini Imbauannya agar Pemilu Lancar..

BPJS Kesehatan Gelontorkan Rp 11 Triliun untuk Bayar Tunggakan di Rumah Sakit

Ini Penjelasan Ketua KPU dan Wali Kota Terkait Persiapan Pemilu 2019 di Balikpapan

Patroli ke TPS-TPS, Kapolres dan Anggotanya Pastikan Siap Amankan Pemilu di Balikpapan
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*