BREAKING NEWS | RAGAM | OLAHRAGA | KRIMINAL | NASIONAL | INTERNASIONAL | ADVERTORIAL

NASIONAL

Sabtu, 03 Februari 2018 00:24
PTS Mulai Antisipasi Serbuan Kampus Asing di Tanah Air

Tingkatkan Kerjasama dan Usulkan Undang Dosen Asing

(foto : ilustrasi/ net)

PROKAL.CO, JAKARTA—Adanya kebijakan pemerintah untuk memberikan kesempatan kepada perguruan tinggi asing dapat beroperasi di Indonesia, ternyata menuai pro dan kontra di dunia pendidikan tinggi di Indonesia. Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (APTISI) menilai bahwa kebijakan tersebut dinilai akan semakin mematikan perguruan tinggi swasta (PTS).

Ketua APTISI, Budi Djatmiko mengungkapkan, pemerintah jika ingin meningkatkan mutu pendidikan tinggi di Indonesia bukan dengan memasukkan perguruan tinggi asing ke Indonesia. Menurutnya, kebijakan ini justru akan menggerus jumlah mahasiswa di lingkungan PTS.

“Kalau mau meningkatkan mutu bukan caranya mereka kesini. Kenapa bukan kita ambil sistemnya mereka atau undang dosen mereka jadi dosen tamu,” terang Budi kepada wartawan, kemarin.

Budi menjelaskan, kedatangan kampus asing di Indonesia sudah pasti akan membutuhkan banyak mahasiswa. Akibatnya, perguruan tinggi lokal di level menengah ke atas akan tergerus jumlah mahasiswanya. Kemudian, akan berlanjut menggerus perguruan tinggi level menengah ke bawah.

“Kampus kita yang menengah ke atas akan kekurangan,  akhirnya ambil mahasiswa dari kampus menengah ke bawah. Akibatnya, kampus menengah ke bawah enggak ada mahasiswanya, akhirnya mati,” keluhnya.

Oleh sebab itu, Budi menyarankan sebaiknya perintah kembali mengkaji rencana tersebut. Langkah alternatif yang bisa diambil oleh pemerintah untuk meningkatkan mutu adalah dengan mengundang  mahasiswa dan dosen luar negeri agar kampus di Indonesia mampu memperoleh ilmu dari mereka.

“Kurangi jumlah mahasiswa negeri agar lebih berbobo. Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang jumlahnya sedikit otomatis PTS akan mendapatkan limpahan dari PTN. Kalau kira-kira 10 ribu mahasiswa setiap tahun dilimpahkan ke PTS maka PTS bisa hidup. Beri waktu hingga 10 tahun, maka PTS bisa kuat. Kalau kondisinya sudah seperti itu, maka kita dilawan dengan asing tidak masalah, karena kita sudah  kuat duluan. Tapi kalau sekarang kan, PTS enggak dikasih apa-apa, terus ‘dibunuh’, wah tidak benar itu,” paparnya.

Terpisah, Rektor  Universitas Podomoro, Cosmas Batubara mengatakan, sementara ini pihaknya tetap mengikuti dan mendukung kebijakan pemerintah. “Yang jelas dalam hidup itu perlu untuk berkompetisi. Jadi kita jangan berpikir sempit. Kita harus siap bersaing dan menerima tantangan. Sekaligus mendorong kita untuk memperbaiki kualitas kita,” terang Cosmas selepas acara pendantanganan MoU kerjasama Podomoro University dengan Institusi Nasional dan Internasional di Jakarta, pada Rabu (31/1) lalu.

Cosmas menjelaskan, kerjasama ini juga bertujuan untuk memecahkan solusi dan meningkatkan kualitas akademik masing-masing perguruan tinggi. Dikatakan, bentuk kerjasama ini berupa afiliasi atau bantuan tenaga ahli, lembaga kajian atau bantuan sarana dan prasarana belajar mengajar.

“Putra-putri Indoensia nantinya bisa melihat mana yang baik untuk kita dan mana yang baik untuk bangsa. One day, kita juga harus bermimpi PTS Indonesia bisa membuka cabang di negara lain,” ujar Cosmas.

Selain itu, Cosmas juga menambahkan, sebaiknya dunia pendidikan tinggi di Indonesia harus bisa melihatnya dari sisi positif dan tidak perlu takut menghadapi kebijakan tersebut. “Maka  itu, kampus kita ini  juga bekerjasama dengan Babson Global Inc untuk dapat menyalurkan perkembangan pendidikan dunia dan bagaimana agar kampus kita bisa memenuhi dan syarat-syarat dan kriteria pendidikan kelas dunia,” pungkasnya. (sar)


BACA JUGA

Selasa, 11 Desember 2018 00:33

Penerapan Sistem Zonasi Harus Konsisten

JAKARTA—Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) saat ini tengah menggodok grand…

Senin, 10 Desember 2018 02:24

Hadapi Era 4.0 , Perguruan Tinggi Tinggalkan Metode Pembelajaran Konvensional

JAKARTA--Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) di era revolusi industri…

Kamis, 06 Desember 2018 19:21

DPD RI Segera Bentuk Tatib Terkait Evaluasi Perda

JAKARTA—Kewenangan DPD RI melakukan pemantauan dan evaluasi atas Rancangan Peraturan…

Kamis, 06 Desember 2018 19:13

Senator Papua Prihatin Kasus Penembakan di Nduga

JAKARTA—Anggota DPD RI Provinsi Papua Carles Simaremare merasa prihatin atas…

Rabu, 05 Desember 2018 14:21

Dinilai Tidak Rasional, Guru Honorer Tolak PP Baru Soal P3K

JAKARTA—Peraturan Pemerintah (PP) no.49 Tahun 2018 tentang pengangkatan pegawai honorer…

Selasa, 04 Desember 2018 15:48

Atasi Kesenjangan, Teknologi Jadi Kunci Pemerataan Pendidikan

BALI--Kepala Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan dan Kebudayaan (Pustekkom)…

Selasa, 04 Desember 2018 14:16

Hanya 40 Persen Guru non TIK Melek Teknologi

  BALI—Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) saat ini terus berupaya…

Selasa, 04 Desember 2018 13:46

Kemendikbud Siapkan Pendidikan 4.0 untuk Indonesia

BALI—Sebagai wujud mentransformasikan pendidikan memasuki revolusi industri keempat, Kementerian…

Senin, 03 Desember 2018 00:28

Ajang World Skill Asia, Indonesia Sabet Juara Umum

  JAKARTA--Lagi-lagi, siswa-siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) kembali mengharumkan nama…

Minggu, 02 Desember 2018 23:55

PGRI Sambut Positif PMP Bakal Diajarkan Kembali di Sekolah

BOGOR--Ketua Umum PGRI, Unifah Rosyidi menyambut baik adanya wacana dari…

CBR 150 R Terbaru Launching di Kaltim, Satu-satunya Dilengkapi Emergency Stop Signal

Satu Lagi, Remaja Pemeran Video Mesum di Balikpapan Diamankan

Warga Jahab Kutai Kartanegara Jadi Korban Kelompok Kriminal Bersenjata Papua

Oohh.. Jadi Ini Alasan SPBU di Balikpapan Sering Antre Panjang, Ternyata Karena..

Rambah Seluruh Provinsi, Beri Kurikulum Teknik Sepeda Motor Honda di SMK 3 Tanjung Selor

Tangis Histeris Sambut Kedatangan Jenazah Korban Penembakan Kelompok Bersenjata di Papua

BREAKING NEWS; Hujan Deras, Bocah 8 Tahun Hilang di Parit Samping Kantor Plasa Telkom

Ribuan Benih Sawit Palsu Nyaris Beredar

Bocah Larut Belum Ditemukan, Komisi I Sebut Perlu Dibuatkan Pagar di Kawasan Parit Puskib

Senggol Ibu Hamil, Pengendara Ini Tewas Terlindas Truk di Kariangau
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .